Hamba ALLAH swt yang Luarbiasa !

Assalamu’alaikum wbt guys!
Apa khabar? Rasa mau update belog pula hari ni.
Memandangkan hari ni (7 Jan 2013, Isnin) aku tiada paper,
jadi aku pun duduk rumah goyang kaki tangan menaip sambil jaga Hafiz.
Semalam, aku tengok jam di nfon. Pastu tiba-tiba aku nampak tarikh 16(Rabu) Januari 2013.
Pastu aku hampir terkena serangan jantung bila aku nampak jadual exam aku,
11 Januari 2013 (Jumaat) ialah Interviewing and Observation Skills!
Aku gosok mata aku. Aku cakap ini tidak mungkin. Ya ALLAH, ini tidak mungkin! Jantung aku mau tercabut. Ayat-ayat lecturer aku berlegar2 di otak aku!
“Jangan sampai ada yang lupa waktu exam..Nanti kamu kena repeat paper balik, rugi satu sem.”
Aku ingatkan aku terlepas satu paper.Allahurabbi. Pastu aku recall balik, rupanya Jumaat tu kami ada paper Personnel Psychology dengan Principle and Philosophy of Counselling. Haha. 
Jadi, sebenarnya, aku yang salah set date/times dekat nfon tu, pastu  last2 aku sendiri kalut.
Haha.
Moral of the story : 
DON’T PANIC and I admit that I am careless!

Ok berbalik kepada cerita asal. Sebenarnya, hari Sabtu tu, aku plan dengan kawan aku mau pergi Masjid Darul Hikmah, Bukit Padang untuk hadir ceramah satu orang Ulama dari Syria yang dianjurkan oleh Muslim Care. Kalau majlis ilmu ni, kita berdoa, mustajab kan. Lagi2 ada ulama. Tapi punya tapi, kereta untuk tumpang satu orang kakak tu sudah penuh.  Maklumlah, aku ni Cuma ada bas no 11 (sepasang kaki). Hmm. Aku redha. Finally, i can’t go. Lepas tu, Ahad pula, ada Woman’s Talk yang bertajuk Muslimat Celik Politik. Aku apa lagi, eksaited lah mau pergi. Unfortunately, I saw my Mama tengah buat kuih yang orang tempah. Jadi, itu sebenarnya kewajipan aku. Aku dilemma. Mau pergi talk tu atau tolong Mama. Memandangkan adik-beradik aku merayau entah ke mana, yang tinggal cuma Hafiz di rumah bersama Puan Mama, aku nekad! Aku xkan biar Puan Mama tinggal sorang. I ve decided to take care of my lil brother rather than attending that talk. :) Aku redha.
Aku cuma rasa ini pilihan terbaik sebab aku xakan biar Puan Mama rasa sendiri sedangkan Puan Mama bersusah payah bertarung nyawa melahirkan 4 orang anak perempuan yang kini sudah meningkat dewasa, dan dua orang anak lelaki. Sila lah menangis dengan airmata yang laju. T_T
Aku xminta apa-apa bila tolong Puan Mama. Aku cuma berharap, if I am getting married one day, my son/daughter could do the same for me. As I said before;

“Put yourself in other’s shoes”

Lalu, setelah meletakkan diri aku di tempat Puan Mama, aku merasakan Puan Mama tidak mahu apa-apa kecuali sokongan moral dari anak-anak. I’ve remembered my Mama told me before that her friends, our neighbor was crying alone in the kitchen when nobody besides her to help her cook and preparing their meals every day. I am speechless. Keep silent. (sebenarnya aku sebak.).
And this is the true words that interpreted from the deep inside my heart, from what my Mama said;

“ Ibu bapa ni sebenarnya xmahu apa-apa pun dari anak-anak kecuali penghargaan, penghormatan, kasih sayang dan perhatian. Jangan bagi harta, kerana harta mereka juga ada. Tapi, bagi ibu bapa ni perhatian, anak-anak perlu jaga ibu bapa ni lebih baik dari ibu bapa kita jaga kita masa kecil. “

Aku rasa, ayat ni pun sudah cukup buat mereka yang bernama insan faham apa sebenarnya tanggungjawab kita kan. Aku Cuma harap sebagai anak, aku dapat jadi saham untuk masukkan Puan Mama dengan Encik Baba ke dalam syurga. Aku selalu tekankan dengan diri aku, sebagai anak, jangan jadi penyumbang untuk ibu bapa kita masuk neraka. Dalam facebook juga aku selalu nampak,
“Anak-anak yang keluar rumah tanpa menutup aurat sebenarnya tidak sayangkan ibu bapa!”
Aku sebenarnya rasa kesian dengan Puan Mama dan Puan Baba. Yes, I know that I am normal human being, xkan pernah lepas dari dosa. Kadang-kadang, ayat itu lah penguat aku. 
Aku xmahu, disebabkan dosa aku, Puan Mama dengan Puan Baba terpaksa turut sama menanggung saham dosa aku.
Jadi, jangan pelik bila aku ni lebih pentingkan kewajipan terhadap Puan Mama dan Encik Baba daripada benda lain. I just want to appreciate them as long as I am alive.
Redha ALLAH itu terletak pada redha ibu bapa kan. ;)
Oklah, I got to go. I’ ve planned to visit my Nek Tam and Nek Tih today.
Semoga menjadi anak soleh dan solehah. Amin.
Zaijian!



1 comment: